Friday, April 24, 2009

RIBA PEMAKAN-PEMBERI DAN PENERIMA

Pemberi, penerima riba umpama binatang buas

RIBA ialah kontrak yang dimeterai sebagai pertukaran barang tertentu, tetapi pada ketika kontrak dimeterai, pertukaran itu tidak diketahui kesamarataannya menurut ukuran syarak ataupun penyerahan salah satu atau kedua-dua barang berkenaan dilewatkan. Adapun riba yang diharamkan ada dua jenis iaitu riba nasiah dan riba fadl. Riba nasiah bermaksud riba dengan penundaan pembayaran. Riba itu juga boleh dinamakan dengan riba ajal. Riba Fadhl pula bermaksud riba melebihkan atau menambah sesuatu. Sementara mazhab Shafie menambah riba yad yang bermaksud riba dengan penangguhan penyerahan. Firman Allah bermaksud: “Orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (terkena) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu adalah disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba padahal Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba.” (Surah al-Baqarah, ayat 275) Islam mengharamkan riba dan menyatakan riba sebagai kejahatan terbesar serta dosa terberat yang dilakukan manusia. Rasulullah SAW juga melaknat setiap orang yang terbabit dengan riba kerana amalan itu mendatangkan kesan buruk terhadap individu, masyarakat dan negara. Firman Allah yang bermaksud: “Maka jika kamu tidak mengerjakan (meninggalkan riba) maka ketahuilah bahawa Allah dan Rasul-Nya menyatakan perang terhadap kalian.” (Surah al-Baqarah, ayat 279) Daripada Jabir: “Rasulullah SAW melaknat pemakan riba, orang yang memberikan riba, orang yang menjadi penulisnya dan saksinya. Kemudian Rasulullah mengatakan: Mereka semua adalah sama.”(Hadis riwayat Muslim, Nasai, Abu Daud, Tarmizi dan Ibnu Hibban)
Antara kesan buruk riba terhadap individu adalah melahirkan individu bersikap ego. Pelaku riba hanya mengutamakan kepentingan peribadi dan memikirkan perihal diri sendiri saja. Sikap ego itu menghilangkan semangat pengorbanan mendahulukan orang. Malah, ia melenyapkan rasa kasih untuk menjaga kebajikan kepada sesama masyarakat menyebabkan pudarlah ikatan persaudaraan antara sesama manusia. Pelaku riba umpama binatang yang buas. Dalam kehidupan seharian, fikiran mereka hanyalah berlegar-legar di sekitar untuk mengumpulkan harta kekayaan dan menghisap darah saudara mereka. Riba juga menghilangkan nilai kemuliaan dan kasih sayang, menggantikan dengan sifat tamak. Adapun bila ditinjau dari sudut ekonomi, bahaya riba sangat nyata dan jelas kerana ia membahagikan manusia menjadi dua kelompok iaitu kelompok yang hidup dalam kemewahan dan kelompok terjerumus dalam kefakiran.
Kelompok yang hidup dalam kemewahan ini bersenang-senang dengan hasil keringat orang lain. Masyarakat tidak pernah mendapat manfaat dan keuntungan daripada kemewahan mereka. Mereka merampas hasil susah payah orang lain dengan kejam melalui amalan riba. Kelompok yang terjerumus dalam kefakiran pula adalah orang yang membanting tulang dan bekerja keras sedangkan hasil usahanya dinikmati pemilik harta. Dengan itu muncul bibit perpecahan dan pertentangan antara kedua-dua kelompok. Riba juga melahirkan aliran disebut kapitalisme dan komunisme. Ditinjau dari aspek kemasyarakatan, riba melahirkan rasa permusuhan dan kebencian antara masyarakat. Riba juga menjadi penyebab hilangnya ikatan kemanusiaan dan persaudaraan pada pelbagai peringkat masyarakat serta menghancurkan prinsip belas kasihan dalam jiwa manusia. Allah menyatakan perang terhadap pelaku riba dan memberi peringatan bahawa Dia akan menghilangkan keberkatan dan menghancurkan serta melaknat pelakunya. Firman Allah yang bermaksud: “Allah memusnahkan (keberkatan riba) dan menyuburkan sedekah dan Allah tidak menyukai setiap orang yang tetap dalam kekafiran dan selalu berbuat dosa.” (Surah al-Baqarah, ayat 276) Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Jauhilah tujuh perkara yang akan membinasakan. Salah satu di antaranya memakan riba.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) Sebahagian besar bank konvensional di Amerika Syarikat (AS) dan Eropah berada di bawah pengendalian Yahudi. Apabila mereka dapat menguasai ekonomi negara itu maka secara tidak langsung mereka juga turut menguasai politik. Walaupun bilangan mereka amat sedikit di dunia ini tetapi dengan harta kekayaan dimiliki, mereka dapat membuat negara itu menjadi sekutu dalam melakukan kezaliman terhadap umat Islam di serata tempat. Umat Islam di Malaysia hari ini perlu menghindarkan diri daripada terus terjerumus ke lembah riba yang mana ia adalah jarum suntikan Yahudi untuk memecahbelahkan dan melemahkan umat Islam. Bank juga disarankan menyediakan sistem perbankan Islam selari tuntutan syarak dan perkembangan ekonomi masa kini. Umat Islam mesti bangkit untuk menghapuskan riba. Firman Allah bermaksud: “Barang siapa kembali mengambil riba maka mereka itu adalah penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya.” (Surah al-Baqarah, ayat 275)

3 comments:

.@blogger.com said...

Salam,
Ziarah sambil lalu, tulisah dan fakta yg baik. Terus menulis, buka untuk kita tetapi untuk anak-anak kita akan datang ~ bERANIKAN hATI

.@blogger.com said...

Salam. Saya bercadang untuk merapatkan barisan perjuangan blogger penyokong kerajaan di Pahang dalam dunia siber . Justru, komunikasi antara kita harus berada pada tahap yang terbaik. Kerana itu saya mengharap sokongan dan kerjasama semua pihak yang berminat untuk bersama-sama dengan memulakan langkah dengan dengan mendaftar Yahoo Messenger dan mempamirkannya diblog masing-masing.

Dengan adanya YM ini dapatlah kelak kita berhubung apabila berada dalam alam siber tanpa diketahui identity masing-masing (bagi yang tidak ingin dikenali). Selain itu, conference juga dapat dilakukan apabila kita beramai-ramai berada diinternet.

Saya juga mengharapkan agar pada blog masing-masing dapat di letakkan chatroll ‘Gerbang Temu Maya’ sebagai salah satu lagi cara berhubung sesama kita secara terbuka. Maklumat ini saya sebarkan pada blogger tertentu dan pilihan sahaja yang dirasakan berjuang untuk mempertahankan kerajaan. Sila email saya jika ada sebarang kemusykilan keamalat: braveheartblogger@ymail.com.

Saya juga sedang melihat dan merancang kemungkinan bagi mengadakan perjumpaan blogger Pahang dalam waktu terdekat. Kerjasama semua sangat diharapkan. Terima kasih ~ bERANIKAN hATI

Myfuad said...

bagus fakta yg baik..namum apa peranan ubn mengahalang ekonomi berasas riba..sedangkan dasar bnm berasaskan riba....